APA ITU GENDER DYSPHORIA?

APA ITU GENDER DYSPHORIA? - Perkataan ini masih baru bagi aku. Aku sebenarnya terjumpa perkataan ni masa orang bercerita tentang founder kosmetik iaitu Nur Sajat. Semua dah tahu, Sajat mengalami kecelaruan identiti.

Siapa yang pernah tengok video Sajat di Youtube, akan tahu dia seorang transgender. Sebab dia mengaku dia makan pil hormon. Tapi, beberapa ketika ini, Sajat sebolehnya bagitahu dunia bahawa dia seorang perempuan. Puas dia tunjuk bukti dia period yada yada yada.

Ok ok aku bukan nak cerita pasal Sajat. Biarlah dia dengan hidup dia. Kita doa yang baik-baik je ye? Yang aku nak cerita sekarang pasal Gender Dysphoria.

APA ITU GENDER DYSPHORIA?

APA ITU GENDER DYSPHORIA

Gender Dysphoria adalah gangguan identiti melibatkan jantina, dimana pengidapnya adalah transgender. Mereka ini mengalami ketidakselesaan dan merasa tertekan dengan identiti jantina mereka.

Seks biologi yang diperoleh oleh seseorang yang dilahirkan bergantung pada kemunculan alat kelaminnya. Walau bagaimanapun, identiti jantina adalah identiti jantina yang dipercayai dan dipercayai oleh individu tersebut.

Sebagai contoh, seseorang yang mempunyai zakar dan ciri-ciri fizikal lain yang mewakili seorang lelaki, pada umumnya, akan mengenal pasti dirinya sebagai seorang lelaki.

Sesetengah orang mungkin mempunyai ciri-ciri fizikal lelaki, tetapi merasakan dan mempercayai bahawa mereka adalah wanita.


YANG PASTI, PENYAKIT INI
TIDAK MELIBATKAN MENTAL !


Gender Dysphoria ditunjukkan dalam banyak cara, termasuk keinginan berterusan untuk hidup dan diperlakukan sebagai jantina yang dia percaya. Mereka juga akan mengubah ciri seksual mereka, atau kepercayaan bahawa mereka mempunyai perasaan, corak tingkah laku, dan reaksi dari jantina bertentangan dirinya sendiri.

Sesetengah daripada transgender memilih untuk menjalankan terapi perubatan (hormon atau pembedahan) untuk menjadikan penampilan fizikal mereka lebih konsisten dengan identiti jantina mereka.

NOTA : Entri ini sekadar perkongsian. Penulis tidak menghalalkan yang haram. Entri ini sekadar info semata.

The writer,
Tunsha Ayunie

2 comments: