KENAPA NAK KETAWA LAGI, KALAU LAWAK ITU SERUPA?


Seorang abang menceritakan satu kisah kelakar kepada adiknya yang sedang bersedih kerana telah dilukai seseorang.

Awalnya, si adik ketawa sehingga keluar airmata. Selepas itu, abangnya bercerita tentang kisah kelakar yang sama. Adiknya masih ketawa, tapi tidak sekuat tadi. Si abang tetap bercerita tentang kisah kelakar yang sama, sehingga satu tahap, adiknya tidak ketawa lagi.

Si abang memandang adiknya, lalu dia tersenyum dan berkata..


" Adikku, jika kau tidak mampu ketawa dan meneruskan ketawa ketika mendengar lawak jenaka yang sama, untuk apa kau ingin berterus-terus sedih dan menangis tentang orang yang sama menyakitimu berulang kali? "


Sahabat, hidup ini terlalu singkat untuk kita terus berasa sedih tentang manusia yang menyakiti hati. Hidup ini terlalu singkat untuk meratap duka tentang insan yang tidak menghargai. Tidak kisahlah siapa si polan. Mungkin teman yang pernah rapat, kekasih atau sebagainya.



Anggap saja kehadiran mereka sebagai pinjaman dalam kehidupan. Anggap saja kehadiran mereka sebagai pengajaran dalam hidup kita. Hargai sisa kehidupan dengan kebahagiaan, bukan kesedihan semata.

The writer,
Auni Muthal'lib

Post a Comment

0 Comments